Pages

Klaim JHT=Perjuangan

Kata band Dewa 19, hidup itu adalah perjuangan tanpa henti-henti. Yup, bener banget tuh. Semua yang ada di kehidupan ini emang kudu diperjuangin. Apapun itu, termasuk apa yang mau ane bahas ni. Tentang klaim JHT alias Jaminan Hari Tua buat tenaga kerja. Singkat cerita, dulunya sih JHT ini baru boleh di ambil kalo udah umur ente pada 56 tahun. Tapi, setelah pemerintah ngasih kebijakan baru di bulan September 2015, kalo dana JHT udah bisa di ambil meski ente belom umur 56 tahun, langsung dah tuh kantor BPJSTK gak pernah sepi sampe ane nulis pengalaman ini. 
Yah, setelah ane ngajuin resign bulan Maret 2016, akhirnya ane coba buat ngurus ni klaim JHT. Meski rada males gitu sih karena antrinya itu bro. Di tempat ane, ente dateng jam 5 pagi udah gak kebagian nomor antrian. Apalagi saat itu dibatesin Cuma ngelayanin 40 orang perhari. Tapi, ya namanya butuh, mau gak mau dijalanin. Oia, ente baru bisa ngurus klaim JHT setelah sebulan resign ya. Atau kalo ente punya dua kartu BPJSTK, gak bisa dicairin salah satu. Tapi harus dua2nya. Karena dua kartu itu nge-link kata petugas bpjsnya.
Pertama ane siapin tuh berkas2 yang diperluin. Seperti KTP yang udah elektronik (karna kalo gak elektronik di tempat ane di tolak, dan ente harus buat keterangan dari DUKCAPIL alias dinas kependudukan dan catatan sipil yang ada di kota ente), trus siapin copy buku tabungan, copy KK, paklaring, dan surat pengunduran diri yang dibuat sama perusahaan tempat kerja dulu yang ditujukan buat disnaker (dinas ketenagakerjaan) trus dilegalisir sama disnaker tersebut. Sebenernya ane masih kurang berkas yang sangat2 penting banget, karena kurang berkas itu ane jadi harus ngantri dari sebelom shubuh. Yup, itu adalah kartu jamsostek asli punya ane. Kalo sekarang mah, kartu BPJSnya. Yah, alhasil sebelom ane ngurus ke kantor BPJS, ane buat surat keterangan kepolisian dulu deh.
oke, setelah berkas2 ane rasa udah lengkap, ane jalan deh jam 4 pagi ke kantor bpjs. Kayak mobil sayur gan yang berangkatnya pagi2 buta hehe. Ane kira masih sepi tuh kantor, ternyata udah rame banget gan. Hehe. Setelah nunggu satu jam, si security keluar sambil ngasih pengumuman tentang syarat-syarat dan berkas yang harus disiapin. Kurang satu aja berkas, langsung dibalikin (nyesek juga kalo udah dateng pagi2 buta, ngantri, terus berkas dibalikin, termasuk ane yang nanti bakal diceritain. Hehe). Si security juga bilang gak perlu surat pengunduran diri yang dilegalisir disnaker. Denger itu, ane rada tenang, karena emang gak ada berkasnya. Sekejap ane ngerasa “wah lengkap ni berkas gw”. Well, Setelah si security cuap2 dipanggillah kami satu persatu yang udah nahan2 ngantuk gitu gan. Hehe. Termasuk ane yang akhirnya dipanggil si security. Dia liat2 berkas ane, trus nanya. “ini kartunya ilang?”. “ilang pak. Makanya saya lampirin tuh keterangan kepolisian.” Jawab ane. “ada keterangan ilang dari perusahaan?”. Si security nanya lagi. Sekejap ane bengong. Karena baru denger jenis surat itu. Karena setau ane sih, kalo barang ilang, yang buat surat itu kepolisian. Tapi kenapa harus perusahaan juga buat surat itu. Akhirnya berkas ane pun dibalikin. Kecewa sih pastinya. Udah ngantri dari pagi2 buta bos, tapi harus pulang dengan tangan hampa. Hehehehe.
Gak nyerah, akhirnya ane coba ngurus ke BRI Cabang Ahmad Yani Kota Tangerang. Itu tuh, yang di depan RSUD Tangerang. Karena klaim JHT bisa di urus di SPO (service point office), yaitu bank2 seperti BRI n BNI. Sampe BRI sekitar jam 9an. Tapi gak separah di BPJSTK. Karena buktinya ane masih bisa ngasih berkas ke security-nya. Setelah antri lumayan lama, akhirnya berkas ane kembali di tolak. Dengan alasan, kartu jamsostek ane ilang. Padahal seperti yang ane bilang, ane udah ngelampirin keterangan dari kepolisian. Ane juga nanya solusi, dia Cuma bisa bilang “bapak ke kantor bpjsnya aja langsung”. Ane nanya “gak ada solusi laen mbak?”. “ya itu solusinya, bapak dateng ke kantor bpjsnya”. Justru ane dateng ke BRI buat nyari solusi biar gak ngantri dari shubuh. Hehe. Tapi apa mau dikata, ane kembali pulang dengan tangan hampa. Oia, si mbak2 BRI juga bilang kalo di BRI tuh kudu ngelampirin surat keterangan pengunduran diri dari perusahaan yang buat disnaker terus di copy n dilegalisir deh tu surat. Padahal seperti yang ane bilang sebelumnya, kalo di kantor BPJS bilang gak perlu surat yang dilegalisir disnaker. Ini nih yang rada ngebingungin. Punya kebijakan kok gak kompak. Hehe. Sempet nanya kebingungan ane itu gan, tapi si CS BRI bilang, “kemaren ada yang gak pake surat yang dilegalisir disnaker pak, tapi ditolak sama bpjsnya.”. yo wis deh, abis itu ane pun meluncur ke disnaker kota Tangerang. Itu tuh yang deket samsat Cikokol.
Setelah dari disnaker kota Tangerang, ane pun ke kantor tempat dulu kerja buat minta surat keterangan ilang sama minta surat buat ke disnaker kota Tangerang. Setelah dapet, karena udah sore, ane pun mutusin buat pulang ke rumah. Istirahat buat nyiapin tenaga buat perjuangin klaim JHT itu. Heheehehehe..
Ok, hari senin pagi jam setengah lima shubuh, ane pun jalan ke kantor BPJSTK cabang Tangerang. Dengan harapan, mudah2an berkas gw gak dibalikin. Hehe. Wakwaaw.. di kantor BPJS udah rame. Mungkin ada sekitar 50an orang kali ya. Dan mereka udah pada naro berkas di keranjang kecil di depan pintu kantor yang masih di tutup rapet n gelap pula. Hehe. Akhirnya ane pun naro berkas ane di tumpukan paling atas. Tau artinya, artinya kemungkinan ane dapet nomor buntut. Hehe. Setelah adzan shubuh, si security keluar dari kandangnya. Nyiapin microphone, dan beres2 dulu dia. Abis itu dipanggillah kami kayak biasa. Pas ane dipanggil, Alhamdulillah gak ada berkas yang kurang. Sampe kemudian si security bilang kalo berkas2 yang udah oke, suruh dateng n stand by jam setengah delapan pagi. Karena itu masih jam setengah 6, ane pun mutusin pulang dulu. Karena rumah deket dari kantor bpjs. Lumayan lah buat mandi, sarapan, n ngopi2 bentar. Hehe.
Jam 7:50 ane udah stand by di kantor bpjs. Seperti biasa, kantor itu udah rame bgt. 3 baris motor udah diparkir. Kantor baru buka dan satu persatu para pegawai berdatangan. Ane pun nunggu. Akhirnya ane dapet nomor antrian 46. Ngeliat nomor itu ane langsung inget Rossi. Hehe. Maklum masih kebawa Moto GP Mugello yang motornya Rossi ngebul. Akhirnya kalah deh di kandang sendiri. Hehe. Ok, setelah ane dapet nomor n formulir plus surat pernyataan, ane pun isi semua yang diperluin formulir itu. Oia, pas ane ngurus klaim JHT ini (23 Mei 2016), kita semua yang ngantri di suruh ngisi buat bikin asuransi baru. Yaitu asuransi non pegawai. Singkatnya, yang belom kerja di perusahaan harus buat asuransi kecelakaan kerja yang nanti di bayar sendiri. Perbulan sekitar 16 ribuan gitu. Tapi kata si mbak bpjs sih, sebenernya wajib. Tapi kalo gak mau di cover ya gak usah di bayar.
Setelah nunggu hampir 4 jam. Akhirnya ane dipanggil. Di intervieuw sebentar seputar kenapa mau urus klaim, tanya kapan ilang kartunya, sampe nanya nama, alamat, sampe tempat tanggal lahir. 10 menitan ane di intervieuw, akhirrnya beres. Berkas gak ada yang kurang. Dan ane harus nunggu 15 hari kerja. Klaim JHT BPJSTK emang butuh perjuangan. Hehe.
Dari semua yang ane ceritain di atas, sara ane sih buat kalian yang mau ngurus klaim JHT, lebih baik siapin berkasnya dulu. Terus cari informasi kalo ada syarat yang kurang harus gimana. Kalo gak gitu, nasibnya bakal kayak ane yang bolak balik terus. Hehe. Oia perhatiin juga nama, tempat, tanggal lahir ente sama gak ama di KK, kalo beda di tempat ane di kota Tangerang, harus urus ke kelurahan gitu. Ok, Kalo emang berkasnya lengkap, saran ane mending ngurus ke SPO seperti bank BRI, BNI di cabang2 yang udah kerjasama ama bpjs kota kalian masing2. Kalo mau lebih praktis lagi, ente urus deh via E-Claim. Upload filenya via aplikasi bpjs di android, abis itu ente  bakal dapet nomor antrian khusus di cabang yang ente pilih tanpa harus kayak ane yang ngantri dari pagi2 buta. Tapi dengan syarat SEMUA BERKAS HARUS LENGKAP. Seperti yang ane sebutin di atas. Ok. Semoga pelayanan BPJS Ketenagakerjaan semakin bagus. Karena itu semua kan duit hasil kerja kita yang dipotong perusahaan. Jadi sangat wajar kalo masyarakat pengen ambil haknya. Salam sukses buat BPJS Ketenagakerjaan.

0 komentar:

Poskan Komentar